DaerahNews

Belum Ditemukan Indikasi Penimbunan Minyak Goreng di Kalbar

153
×

Belum Ditemukan Indikasi Penimbunan Minyak Goreng di Kalbar

Sebarkan artikel ini
Belum Ditemukan Indikasi Penimbunan Minyak Goreng di Kalbar
Belum Ditemukan Indikasi Penimbunan Minyak Goreng di Kalbar

PONTIANAK, KALBAR SATU – Baru-baru ini Kepala Bidang Humas Kepolisian Daerah Kalimantan Barat, Kombes (Pol) Jansen Avitus Panjaitan menyampaikan, hingga saat ini pihaknya belum menemukan adanya indikasi penimbunan atau permainan harga terkait kelangkaan minyak goreng di Kalbar.

“Kami belum menemukan adanya oknum atau pihak spekulan dalam menimbun minyak goreng dengan tujuan agar harganya naik,” kata Jansen Avitus Panjaitan di Pontianak, Selasa 1 Maret 2022.

Advertiser
Image
Banner Ads

Baca Juga: Kepada Peladang, Gubernur Kalbar Minta Antisipasi Karhutla

Dijelaskannya, pihaknya bersama instansi terkait melaksanakan operasi pasar untuk mengantisipasi kelangkaan minyak goreng di Kalbar.

Pihaknya juga mengimbau kepada masyarakat jika ada yang menemukan atau melihat adanya pelanggaran, agar melaporkannya kepada pihak aparat penegak hukum, untuk diproses hukum dan bahkan bisa dicabut izin usahanya.

“Jika ditemukan adanya indikasi penimbunan minyak goreng, maka akan kami berikan sanksi pidana atau sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku,” tegasnya.

Diberitakan sebelumnya, Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Pontianak, Mulyadi yang juga Ketua Harian Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kota Pontianak menyatakan, Tim Terpadu Kota Pontianak telah memantau harga dan ketersediaan minyak goreng kemasan, dan juga melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke sejumlah distributor dan swalayan di Kota Pontianak, hasilnya memang stoknya ada tetapi sangat terbatas.

Baca Juga: Tingkatkan Literasi, Forum Wartawan dan LSM Kalbar Indonesia Peringati Hari Pers Nasional 2022

Dikatakannya, berdasarkan penjelasan pihak distributor, memang pasokan minyak goreng sangat terbatas, sehingga setiap minyak goreng yang masuk langsung didistribusikan ke pasaran.

“Termasuk distribusi ke supermarket-supermarket yang ada di Kota Pontianak,” katanya.

Mulyadi mengimbau kepada masyarakat untuk tidak panik hingga memborong minyak goreng berlebihan, tetapi cukup membeli sesuai kebutuhan, sehingga tidak memicu kenaikan harga minyak goreng dan kebutuhan pokok lainnya.

Berlangganan Udpate Terbaru di Telegram dan Google Berita
Menyalinkode AMP
Menyalinkode AMP