DaerahNews

Kejati Kalbar: Kawasan GOR Khatulistiwa Pontianak Berubah Fungsi Tempat Berdagang

169
×

Kejati Kalbar: Kawasan GOR Khatulistiwa Pontianak Berubah Fungsi Tempat Berdagang

Sebarkan artikel ini
Kejati Kalbar: Kawasan GOR Khatulistiwa Pontianak Berubah Fungsi Tempat Berdagang
Kejati Kalbar: Kawasan GOR Khatulistiwa Pontianak Berubah Fungsi Tempat Berdagang

PONTIANAK, KALBAR SATU – Kejaksaan Tinggi Kalimantan Barat, bersama Dinas Kepemudaan, Olah Raga dan Pariwisata Provinsi Kalbar mensosialisasikan fungsi kawasan Gelora Olah Raga (GOR) Khatulistiwa Pontianak kepada pedagang kaki lima.

Hal itu dilakukan mereka dalam rangka mewujudkan atlet-atlet olahraga yang berprestasi di Kalbar. Kata dia, sekarang kawasan GOR Khatulistiwa Pontianak sudah banyak berubah fungsi menjadi tempat berdagang dan usaha jasa lainnya.

Advertiser
Image
Banner Ads

“Seharusnya kawasan ini tempat pembinaan dan penggemblengan atlet-atlet,” kata Kepala Kejaksaan Tinggi Kalimantan Barat, Masyhudi di Pontianak, Jumat 4 Februari 2022.

Baca Juga: Kejati Kalbar Bentuk Tim Pemberantasan Mafia Tanah, hingga Mafia Pupuk

Pada kesempatan sosialisasi itu, pihaknya mengundang pedagang dan pihak-pihak yang bertanggung jawab dalam pengelolaan GOR Khatulistiwa Pontianak tersebut.

Dikatakan Masyhudi, pertemuan ini bertujuan memberikan pengertian kepada para pedagang atau pelaku usaha lainnya yang berusaha di kawasan GOR Khatulistiwa Pontianak agar segera pindah pada tempat yang telah ditentukan.

“Hari ini kami bertemu langsung dengan para pedagang di kawasan GOR Khatulistiwa, yang telah disampaikan beberapa hal penting dan saya juga menyampaikan bahwa ini sebagai bentuk dukungan kepada para pedagang,” ujarnya.

Baca Juga: Kejati Kalbar Tahan Tersangka Kasus Perampokan Dana Desa Sebesar 1,19 M

Bagaimana pun, Menurut dia, para pedagang tetap dirangkul, supaya mereka bisa tetap berusaha untuk meningkatkan kesejahteraannya.

Dirinya juga menyampaikan apa yang dilakukan itu untuk kepentingan yang lebih besar, baik negara dan daerah. 

“GOR ini akan digunakan sebagai ikon Kalimantan Barat dan juga untuk pengembalian fungsinya,” katanya.

Pemerintah Provinsi Kalbar, katanya, sudah sangat bagus, memberikan tempat di Jalan Letkol Sugiono untuk tempat usaha mereka (PKL) sementara. Bahkan ada juga beberapa dari mereka yang sudah pindah ke tempatnya sendiri.

“Kita juga memberikan waktu yang wajar, untuk para PKL mengemaskan barang-barang mereka. Saya bersama Disporapar dan Satpol PP juga akan terus memantau, apakah pedagang sudah pindah ke tempat yang ditentukan itu,” katanya.#

Berlangganan Udpate Terbaru di Telegram dan Google Berita
Menyalinkode AMP
Menyalinkode AMP