Daerah

RSUD Kota Pontianak Pastikan Pasokan Aksigen Aman

178
×

RSUD Kota Pontianak Pastikan Pasokan Aksigen Aman

Sebarkan artikel ini
RSUD Kota Pontianak Pastikan Pasokan Aksigen Aman
RSUD Kota Pontianak Pastikan Pasokan Aksigen Aman

PONTIANAK, KALBAT SATU – Pasokan oksigen di RSUD Sultan Syarif Mohamad Alkadrie Kota Pontianak, Kalimantan Bara untuk pasien COVID-19 sudah terpenuhi, setelah sebelumnya dinyatakan kosong karena kendala pasokan dari distributor.

“Sabtu malam (3/7) sempat kekurangan suplai oksigen karena pasokan dari distributor tertahan di pelabuhan. Tetapi hari ini suplai oksigen sudah lancar,” kata Direktur RSUD Sultan Syarif Mohamad Alkadrie Kota Pontianak, dr Rifka, Minggu malam.

Advertiser
Image
Banner Ads

Terkait kekosongan pasokan oksigen sebelumnya, dirinya Ia mengakui pasokan oksigen dari distributor terkendala pada Sabtu (3/7) malam. Namun masalah itu sudah dapat diatasi beberapa jam kemudian.

Baca Juga: Vaksinasi COVID-19 Sasar Pelajar

Baca Juga: Cara Download Sertifikat Vaksinasi Covid-19, Login pedulilindungi.id Pakai Nomor HP

Diberitakan sebelumnya, pihak rumah sakit sempat memajang pengumuman tertulis di pintu masuk bahwa RSUD Sultan Syarif Mohamad Alkadrie tidak bisa menerima dan merawat pasien baru sampai batas waktu tidak ditentukan.

Hal itu karena oksigen tidak tersedia. Namun, pengumuman tersebut akhirnya dicabut setelah ada kepastian pasokan oksigen segera tersedia.

Diketahui juga, bahwa saat ini RSUD Kota Pontianak itu merawat 47 pasien terkonfirmasi COVID-19 dengan kondisi sedang hingga parah. Oleh karena itu, pasokan oksigen diperlukan untuk membantu perawatan pasien.

“Kalau sampai kosong, akan mengkhawatirkan,” katanya. Fungsi oksigen bagi pasien untuk meningkatkan saturasi oksigen (kadar oksigen dalam darah). Saturasi oksigen harus berada di atas 90 persen.

RSUD Sultan Syarif Mohamad Alkadrie menjadi rumah sakit rujukan pasien COVID-19 khusus Kota Pontianak. Rumah sakit ini berada di Jalan Komodor YOS Sudarso No. 1, Sungai Beliung, Kecamatan Pontianak Barat.

Selain rumah sakit tersebut, ada juga RSUD Dr Soedarso yang berada di bawah pengelolaan Pemerintah Provinsi Kalbar, juga menjadi rumah sakit rujukan perawatan pasien COVID-19 dengan kategori sedang hingga sakit parah.

Rifka menambahkan saat ini tingkat keterisian tempat tidur (bed occupancy rate atau BOR) di rumah sakit milik Pemerintah Kota Pontianak tersebut telah mencapai sekitar 78 persen. Pihaknya menyiapkan 60 tempat tidur khusus untuk pasien terkonfirmasi COVID-19.

Tenaga medis yang tersedia di rumah sakit itu 300 perawat, ditambah satu dokter spesialis paru-paru, dua dokter spesialis penyakit dalam, dua dokter ahli syarat, seorang dokter spesialis jantung, dan dua dokter anestesi. Satu perawat meninggal dunia pada pekan lalu karena tertular COVID-19.

Pemerintah kota setempat juga menyiapkan beberapa tempat isolasi bagi masyarakat yang terkonfirmasi COVID-19 dalam kondisi tanpa gejala hingga bergejala ringan. Tempat itu, salah satunya Rusunawa Nipah Kuning di Jalan Nipah Kuning Dalam, Kelurahan Sungai Beliung, Kecamatan Pontianak Barat.

Sejak dibuka pada 2020 hingga saat ini rumah isolasi tersebut sudah menyembuhkan lebih dari 100 pasien COVID-19 tidak bergejala hingga bergejala ringan.

Berlangganan Udpate Terbaru di Telegram dan Google Berita
Menyalinkode AMP
Menyalinkode AMP