Bacaan Niat Zakat Fitrah 2021 Dan Cara Bayar serta Hitung Bayar Zakat Mal

  • Whatsapp
Zakat Fitrah dan Zakat Mal
SIAPA Saja yang Berhak Menerima Zakat Fitrah Zakat Mal? Inilah 8 Golongan yang Berhak Menerima Zakat Fitrah dan Zakat Mal

RAMADHAN, KALBAR SATU – Bagi Umat islam membayar zakat fitrah dan zakat mal merupakan kewajiban. 

Namun tahukah bahwa perhitungan, zakat mal dan zakat fitrah tentu berbeda.

Bacaan Lainnya

Apa Itu zakat mal ?

zakat mal berasal dari kata bahasa Arab yakni ‘maal’ yang artinya harta atau kekayaan sebagaimana Dikutip dari laman resmi Badan Amil Zakat Nasional (Baznas),

Sedangkan, Menurut Islam sendiri, harta merupakan sesuatu yang boleh atau dapat dimiliki dan digunakan (dimanfaatkan) sesuai kebutuhannya.

Jadi pengertian zakat mal. artinya zakat yang dikenakan atas segala jenis harta, yang secara zat maupun substansi perolehannya tidak bertentangan dengan ketentuan agama.

Semisal, zakat mal adalah terdiri atas simpanan kekayaan seperti uang, emas, surat berharga, penghasilan profesi, aset perdagangan, hasil barang tambang atau hasil laut, hasil sewa aset dan lain sebagainya.

Pelaksanaan zakat mal adalah menyisihkan sebagian harta yang dimiliki untuk diberikan kepada orang-orang yang berhak menerimanya, baik melalui panitia zakat maupun didistribusikan secara sendiri-sendiri (mandiri).

Syarat wajib zakat mal

Wajib hukumnya mengeluarkan zakat mal bagi yang sudah memenuhi syarat. Kewajiban zakat bagi umat muslim yang mampu tercantum jelas dalam Surat at-Taubah pada ayat 60, ayat 71, dan ayat 103. Lalu Albaqarah ayat 43.

Adapun syarat wajib seseorang mengeluarkan zakat mal antara lain berakal (sadar/tidak gila), sudah baligh, memiliki harta sendiri, dan sudah mencapai nisab.

Zakat dikeluarkan dari harta yang dimiliki. Akan tetapi, tidak semua harta terkena kewajiban zakat. Syarat dikenakannya zakat atas harta di antaranya:

– Harta tersebut merupakan barang halal dan diperoleh dengan cara yang halal
– Harta tersebut dimiliki penuh oleh pemiliknya
– Harta tersebut merupakan harta yang dapat berkembang
– Harta tersebut mencapai nishab sesuai jenis hartanya;
– Harta tersebut melewati haul
– Pemilik harta tidak memiliki hutang jangka pendek yang harus dilunasi.
– Perhitungan zakat mal
– Perhitungan besaran zakat mal adalah dengan mengalikan jumlah harta dengan 2,5 persen, jika harta telah memenuhi syarat nisab.

Nisab zakat adalah batasan antara apakah kekayaan itu wajib zakat atau tidak. Jika harta yang dimiliki seseorang telah mencapai nisab, maka kekayaan tersebut wajib zakat. Jika belum mencapai nisab, maka tidak wajib zakat.

Untuk nisab atau syarat jumlah minimum zakat maal adalah 85 gram jika harta dalam bentuk emas. Sementara apabila dalam bentuk harta lain, maka dihitung setara harga emas 85 gram dari nisab tersebut diambil 2,5 persen sebagai adar zakat maal.

Semisal, untuk zakat kekayaan atau penghasilan nisab yang berlaku adalah 85 gram emas. Jika harga emas per gram saat ini adalah Rp 900.000, maka batas nisab adalah Rp 76.500.000.

Jika seorang muslim memiliki kekayaan minimal Rp 76.500.000 atau setara 85 gram emas dan sudah mengendap selama setahun (mencapai haul), maka wajib menunaikan zakat.

Besaran zakat artinya yang harus dibayar adalah 2,5 persen dikalikan dengan jumlah harta yang disimpan.

Jika perhitungan zakat mal menggunakan penghasilan, maka hitungannya yakni jumlah penghasilan dalam satu tahun dikalikan dengan 2,5 persen.

Sebagai ilustrasi, Ahmad bekerja sebagai manager marketing di sebuah perusahaan dengan gaji per bulan yang diterima bersih sebesar Rp 10 juta per bulan.

Dengan gaji sebesar itu, penghasilan Ahmad dalam setahun yakni sebesar Rp 120 juta atau sudah mencapai nisab sebesar Rp 76.500.000 atau 85 gram emas.

Maka besaran zakat mal adalah sebesar Rp Rp 3 juta per tahun (Rp 120 juta x 2,5 persen) atau Rp 250 ribu per bulannya.

Dalam Alquran, ada 8 golongan yang berhak menerima zakat mal adalah antara lain:

– Orang fakir yakni orang yang tidak mempunyai harta dan tenaga untuk memenuhi kebutuhannya
– Orang miskin, yaitu orang yang bekerja tapi tidak mencukupi kebutuhannya atau dalam keadaan serba kekurangan
– Amil atau orang yang mengelola zakat
– Mualaf atau orang yang baru masuk Islam
– Hamba sahaya
– Orang yang berutang
– Sabilillah atau orang yang berjuang di jalan Allah
– Ibnu sabil atau sedang melakukan perjalanan.

Dibulan Ramadhan ini zakat maal dapat dibayarkan di layanan Baznas maupun panitia zakat yang ada di masjid-masjid.

Dapatkan informasi lengkap terakit pembayaran zakat mal melalui di laman Baznas klik  DI SINI

Niat Zakat Fitrah untuk Diri Sendiri

ﻧَﻮَﻳْﺖُ أَﻥْ أُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَﻦْ ﻧَﻔْسيْ ﻓَﺮْﺿًﺎ ﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

Bahasa Indonesia

Nawaytu an ukhrija zakaata al-fitri ‘an nafsi fardhan lillahi ta’ala

Artinya:

 “Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk diriku sendiri fardu karena Allah Taala.”

Niat Zakat Fitrah untuk Diri Sendiri dan Seluruh Keluarga

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَنِّيْ ﻭَﻋَﻦْ ﺟَﻤِﻴْﻊِ ﻣَﺎ ﻳَﻠْﺰَﻣُنِيْ ﻧَﻔَﻘَﺎﺗُﻬُﻢْ ﺷَﺮْﻋًﺎ ﻓَﺮْﺿًﺎ ﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

Bahasa Indonesia

Nawaytu an ukhrija zakaata al-fitri anni wa an jami’i ma yalzimuniy nafaqatuhum syar’an fardhan lillahi ta’ala

Artinya:

 “Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk diriku dan seluruh orang yang nafkahnya menjadi tanggunganku fardu karena Allah Ta’ala.”

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

1 Komentar