Berikut Doa Puasa Ayyamul Bidh Bulan Syaban 1442 Hijriyah dan Keutamaan Puasa Ayyamul Bidh

  • Whatsapp
Berikut Doa Puasa Ayyamul Bidh Bulan Syaban 1442 Hijriyah dan Keutamaan Puasa Ayyamul Bidh
Ilustrasi

KALBARSATU.ID – Hai umat umat muslim, tahukah bahwa Puasa Ayyamul Bidh merupakan satu dari beberapa sunnah yang dianjurkan.

Sebagaimana diketahui, Puasa Ayyamul Bidh adalah puasa sunnah yang dilaksanakan pada hari ke 13, 14 dan 15 di kalender Hijriyah setiap bulannya.

Bacaan Lainnya

Amalan Puasa Ayyamul Bidh merupakan sunnah yang diajarkan oleh Rasulullah SAW.

Dikutip dari Tribunnews.com, berikut jadwal puasa Ayyamul Bidh di Maret 2021 ini yang bisa dilaksanakan mulai hari ini, Sabtu 27 Maret 2021, Minggu 28 Maret 2021 hingga Senin 29 Maret 2021.

Niat puasa Ayyamul Bidh

Berikut niat puasa Ayyamul Bidh:

نَوَيْتُ صَوْمَ اَيَّامَ اْلبِيْضِ سُنَّةً لِلهِ تَعَالَى

Nawaitu sauma ayyaamal bidh sunnatan lillaahi ta’ala.

Artinya:

“Saya berniat melakukan puasa pada hari-hari putih, sunah karena Allah ta’ala.”

Dikutip dari Buku Pintar Panduan Lengkap Ibadah Muslimah karya Ust Muh Syukron Maksum, puasa Ayyamul Bidh juga disebut sebagai puasa hari-hari putih.

Dikatakan puasa hari-hari putih karena puasa Ayyamul Bidh dilaksanakan saat bulan tengah bersinar dengan terang, dan nampak lebih putih serta bercahaya.

Pada hari-hari itu, umat muslim dianjurkan untuk berpuasa sunah.

Hal tersebut demi mendapatkan keutamaan-keutamaan dibalik puasa ini.

Keutamaan puasa Ayyamul Bidh

Dikutip dari Buku Pintar Panduan Lengkap Ibadah Muslimah karya Ust Muh Syukron Maksum, keutamaan puasa Ayyamul Bidh sebagaimana disabdakan Rasulullah SAW dalam berbagai riwayat berikut:

  1. Laksana Puasa Sepanjang Masa

Ada nilai penting dari puasa sunah tiga hari dalam sebulan, yaitu laksana puasa sepanjang masa.

Tanpa kita harus menahan lapar dan dahaga setiap hari, kita cukup berpuasa setiap tanggal 13, 14, dan 15 setiap bulannya.

Sehingga, nilainya sama seperti berpuasa sepanjang hidup kita.

Sebagaimana yang diisyaratkan Rasulullah SAW dalam sebuah hadis:

“Puasa tiga hari setiap bulan, bagaikan puasa selama hidup (sepanjang masa)” (Mutafaq alaih).

Abu Dzar pernah diberi anjuran oleh Rasulullah SAW untuk melaksanakan puasa ini, sambil mengingatkan akan pahala yang didapatkan, yaitu seperti puasa terus-menerus dalam hidupnya.

Sebagaimana cerita Abu Dzar Al Ghiffari berikut ini:

“Kami diperintah oleh Rasulullah SAW agar berpuasa sebanyak tiga kali di setiap bulan yakni pada hari-hari cemerlang: tanggal 13 14 dan 15. Sabdanya, bahwa puasa itu seperti puasa sepanjang masa.” (HR. Nasa’i).

  1. Memenuhi Wasiat Rasulullah

Umat Islam adalah umat kesayangan Allah dan juga kesayangan Rasulullah SAW.

Betapa banyak bentuk kasih sayang Rasulullah SAW pada umat Muslim berupa petunjuk dan anjuran menuju kebaikan.

Diriwayatkan oleh Bukhari Muslim dan yang kedua oleh Muslim, Abu Hurairah dan Abu Darda’ berkata:

“Junjunganku Rasulullah SAW berpesan kepadaku akan tiga hal yang jangan sampai ditinggalkan selama hidup, yaitu berpuasa tiga hari setiap bulan, shalat Dhuha dua rakaat dan shalat witir dua rakaat sebelum tidur.”

Kedua orang sahabat Rasulullah tersebut diberi wasiat demikian, demi kebahagiaan mereka.

Tentu saja pesan itu tak hanya berlaku bagi mereka berdua.

Pesan tersebut juga berlaku bagi semua umat Islam.

Seakan-akan beliau bersabda:

“Umat-umatku, laksanakan tiga hal sepanjang hidup kalian setiap harinya, tanpa boleh lupa, yaitu puasa 3 hari dalam sebulan, shalat Dhuha, dan shalat witir sebelum tidur.”

Seakan-akan beliau menyatakan bahwa dengan melaksanakan ketiga hal tersebut, akan banyak keutamaan dan keuntungan yang akan kita dapatkan.

Tentu saja yang bisa merasakan hanyalah mereka yang menjalankannya.

Ingat pula pesan Rasulullah SAW kepada Abu Qatadah bin Milhan ra:

“Adalah Rasulullah SAW menyuruh kita berpuasa pada hari-hari putih, yaitu tanggal 13. 14 dan 15 setiap bulan.” (HR. Abu Daud).

  1. Mengikuti Kebiasaan Rasulullah

Rasulullah SAW tak hanya menganjurkan sahabat dan umatnya untuk berpuasa tiga hari dalam sebulan.

Namun, Rasulullah SAW juga menjalankannya sepanjang hidupnya.

Ini satu di antara akhlak utama Rasulullah SAW yang tak hanya memerintahkan.

Namun, beliau sendiri merupakan pelaku utama dari isi perintah tersebut.

Jika umat Islam melaksanakan kebiasaan Rasulullah SAW sehari-hari, sudah jelas baik dan bermanfaat.

  1. Baik di Rumah atau Berpergian

Bukti komitmen Rasulullah SAW akan puasa tanggal 13, 14, dan 15 ini adalah beliau tak pernah meninggalkannya dalam kondisi apapun baik sedang di rumah maupun saat berpergian.

Seperti cerita Ibnu Abbas ra:

“Rasulullah SAW tidak pernah berbuka pada hari-hari putih, baik beliau sedang di rumah atau dalam perjalanan.” (HR.Nasa’i).

Ini membuktikan bahwa penting dan utamanya puasa ini, hingga beliau tak ingin melewatkannya dalam kondisi apapun. #

Pos terkait

Tinggalkan Balasan