Islam

MATERI KHUTBAH JUMAT 3 Juni 2022: Naskah Arab Latin, Teks Judul “Kandungan Istighfar”

196
×

MATERI KHUTBAH JUMAT 3 Juni 2022: Naskah Arab Latin, Teks Judul “Kandungan Istighfar”

Sebarkan artikel ini
Foto ilustrasi khutbah
Foto Ilustrasi Khotib saat membacakan Khutbah

KALBAR SATU- MATERI KHUTBAH JUMAT 3 Juni 2022: Naskah Arab Latin, Teks Judul “Kandungan Istighfar”.

Berikut contoh materi khutbah cocok untuk disampaikan di hadapan para Jama’ah sholat Jumat besok pada 3 Juni 2022.

Advertiser
Image
Banner Ads

Untuk para khotib, anda bisa menggunakan teks khutbah Jumat ini sebagai landasan atau referensi sebagai rukun sholat Jumat.

Di hadapan ini sudah lengkap Naskah khutbah dengan tulisan bahasa arab dan Latin yang bisa menyempurnakan penyampaian khotib di atas mimbar.

Sebagaimana diketahui, sebagai umat Islam laki-laki oada setiap hari Jumat mempunyai kewajiban yang harus dilaksanakan yakni sholat Jumat.

Baca juga: Nonton Live Streaming Cyprus vs Kosovo Via Link Siaran Bola UEFA Nations League

Oleh karena itu, sebagai saran sekaligus memudahkan khotib mencari referensi khutbah Jumat.

Berikut rekomendasi contoh Teks Khutbah Jumat dengan tema “Kandungan Istighfar” dikutip dari media pikiranrakyat. Com

الـحَمْدَ لِلّهِ نَـحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَن لاَّ إِلَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُـحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُ لاَمَثِيلَةَ لَهُ ولَا ضِدَّ ولانِدَّ له

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ صَلاَةً تَعْدِلُ جَمِيْعِ صَلَوَاتِ اَهْلِ مَـحَـبَّـتِكَ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ سَلاَمًا يَعْدِلُ سَلاَمَهُمْ

اما بعد
يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

اوصيكم واياي بتقوى الله فقد فاز المتقون

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ لَزِمَ الِاسْتِغْفَارَ جَعَلَ اللَّهُ لَهُ مِنْ كُلِّ هَمٍّ فَرَجًا وَمِنْ كُلِّ ضِيقٍ مَخْرَجًا وَرَزَقَهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ

Jamaah Jumat Rahimakumullah

Sebagai muslim, kita harus senantiasa melaksanakan perintah dan menjauhi larangan Allah. Itulah yang dinamakan takwa. Dalam hal ketakwaan ini mari kita koreksi dan mawas diri. Sehingga ketakwaan kita semakin meningkat.

Imam Ahmad ibn Hambal, ulama besar pendiri mazhab Hambali, di masa akhir hidupnya beliau berkeinginan pergi ke kota Basrah.

Baca juga: SELAMAT Tahun Baru 2022, Download Twibbon, Pantun Dan Puisi Disini Ada Linknya

Padahal beliau tidak ada janji dengan seorang pun. Karena saking (sangat) inginnya maka beliau memutuskan untuk pergi. Bahkan dalam sejarahnya, ketika beliau tiba di sana pada waktu salat Isya’ dan melakukan jamaah, beliau merasa sangat tenang. 

Setelah selesai beliau ingin istirahat. Namun, beliau ditegur oleh marbot masjid, “wahai syekh, apa yang Anda lakukan di sini?”. Marbot itu tidak tahu bahwa yang ditegur adalah Imam Ahmad ibn Hambal. Maklum waktu itu belum ada foto, sehingga wajahnya jarang dikenal orang.

Beliau menjawab, “saya ini musafir, saya ingin istirahat, saya mau tidur”. Namun sang marbot menanggapi Imam Ahmad ibn Hambal dengan kasar, bahkan didorong. Dan pintu masjid pun ditutup rapat. Akhirnya, Imam Ahmad ibn Hambal ingin tidur di teras masjid. Tiba-tiba sang marbot mendatanginya lagi dengan marah-marah, sambil mengatakan, “syekh mau ngapain syekh?”.

Baca juga: DOWNLOAD Naskah Khutbah Jumat 29 April 2022: Materi PDF Akhir Ramadhan, Sambut Idul Fitri 1443 H

Kemudian Imam Ahmad meninggalkan masjid tersebut. Langkah beliau terhenti ketika melihat penjual roti yang sedang mengaduk adonannya. Penjual itu tahu kejadian yang menimpa Imam Ahmad. Penjual itu merasa iba. Dari kejauhan penjual roti itu memanggil Imam Ahmad, “Ya Syekh, sini. Silakan tidur di tempat saya, walaupun tempatnya kecil.”

Begitu Imam Ahmad duduk di belakang penjual roti, beliau melihat gelagat aneh. Si penjual tidak berbicara ketika ia tidak diajak bicara.

Saat tidak bicara penjual roti itu terus membuat adonan roti sambil senantiasa membaca istighfar. Ketika menaruh garam, baca Astagfirullah. Ketika memecah telur, baca istigfar. Ketika mengaduk gandum juga begitu. Sampai-sampai Imam Ahmad penasaran.

Baca juga: Teks Naskah khutbah Jumat 8 April 2022: Tema Keutamaan Bulan Ramadhan, Download PDF

Karena sangat penasarannya, Imam Ahmad bertanya, “Mas sudah berapa lama Anda lakukan kebiasaan ini?”. “Oh, sudah lama sekali Syekh, saya menjual roti sudah tiga puluh tahun.” Jawab penjual roti.

“Apa itu?”, tanya Imam Ahmad. “Saya ingin bertemu dengan Imam Ahmad ibn Hambal”. Jawab penjual roti. Mendengar jawaban itu Imam Ahmad langsung takbir, Allahuakbar.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ

وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ

وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Itulah tentang MATERI KHUTBAH JUMAT 3 Juni 2022: Naskah Arab Latin, Teks Judul “Kandungan Istighfar”.

Berlangganan Udpate Terbaru di Telegram dan Google Berita
Menyalinkode AMP
Menyalinkode AMP