Penjelasan Puasa Sunnah di Bulan Sya’ban

  • Whatsapp
Penjelasan Puasa Sunnah di Bulan Sya'ban
Ilustrasi

KALBARSATU.ID – ketika sudah memasuki bulan Sya’ban tentunya suatu berita gembira bagi umat Islam, sebab sebentar lagi akan memasuki bulan suci Ramadhan. Pada bulan Sya’ban ini umat Islam dianjurkan untuk perbanyak puasa Sunnah melebihi bulan-bulan lainnya.

Mengenai puasa Sunnah yang dilakukan oleh Rasulullah SAW, diriwayatkan oleh Aisyah RA bahwa suatu saat Rasulullah SAW senantiasa berpuasa sunnah, hingga kami mengira bahwa Rasulullah tidak pernah berbuka.

Bacaan Lainnya

Lebih lanjut, beliau mengatakan bahwa aku tidak pernah melihat Nabi SAW melakukan puasa satu bulan penuh selain bulan suci Ramadhan. Dan aku juga tidak pernah melihat beliau lebih banyak berpuasa sunnah, terkecuali pada bulan Sya’ban.

Maka dapat dipahami dari hadits tersebut bahwa Rasulullah SAW sudah biasa melakukan puasa Sunnah dan biasa juga tidak melakukannya. Namun, Nabi SAW melakukan puasa sunnah paling banyak yaitu pada bulan Sya’ban saja.

Sebagaimana hadits riwayat Aisyah RA, ia mengatakan, “Rasulullah SAW biasa mengerjakan puasa, sehingga kami berpendapat bahwa beliau tidak pernah tidak berpuasa, dan beliau biasa tidak berpuasa, dan beliau biasa tidak berpuasa, sehingga kami berpendapat bahwa beliau tidak pernah berpuasa. Akan tetapi aku tidak pernah melihat Rasulullah SAW berpuasa sebulan penuh,. Terkecuali pada bulan Ramadhan, dan aku tidak pernah melihat beliau lebih banyak berpuasa daripada puasa Sya’ban.” (HR. Bukhari, 1833, Muslim 1956).

Hadits lain yang diriwayatkan oleh Sayyidah Aisyah juga menegaskan bahwa demikian banyaknya Nabi berpuasa pada bulan Sya’ban, bahkan disebutkan satu bulan penuh. Sebagaimana hadits berikut:

Yang artinya: “Belum pernah Nabi SAW berpuasa satu bulan yang lebih banyak dari pada puasa bulan Sya’ban. Terkadang beliau berpuasa Sya’ban sebulan penuh.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Hadits kedua dari Ummu Salamah juga menjelaskan bahwa Rasulullah SAW tidak pernah berpuasa satu bulan penuh berturut-turut, kecuali pada bulan Sya’ban dan Ramadhan. Berikut haditsnya:

ما رأيت النّبيّ صلّى اللّه عليه وسلّم يصوم شهرين متتا بعين إلاّ شعبا ن ورمضان

“Say belum pernah melihat Nabi SAW berpuasa dua bulan berturut-turut selain di bulan Sya’ban dan Ramadhan”. (HR, an Nasa’i, 1078, Abu Dawud, 2056, at Tirmidzi, 2176).

Dari beberapa hadits tersebut, maka dapat disimpulkan: pertama, tentu melaksanakan puasa Sunnah sebanyak-banyaknya sangat bagus, tapi bukan satu bulan penuh. Kedua, berpuasa pada bulan Sya’ban secara penuh dan disambung dengan puasa Ramadhan. Ketiga, bagi seseorang yang belum merutinkan puasa Sunnah di bulan Sya’ban hendaklah untuk menghindarkan puasa-puasa Sunnah satu atau dua menjelang bulan puasa Ramadhan. Nabi SAW bersabda:

لا تقدّموا رمضان بصوم يوم ولا يو مين إلاّ رجل كان يصوم صوما فليصمه.

“Jangan kamu dahului Ramadhan dengan puasa sehari atau dua hari, kecuali bagi seseorang yang mempuasakan puasa tertentu, maka ia boleh meneruskan puasanya”. (Hadits Shahih , riwayat Bukhari: 1718 dan Muslim: 1812. Teks hadits riwayat Al Bukhari).

Demikian seputar puasa Sunnah di bulan Sya’ban. Semoga bermanfaat. #

Pos terkait

Tinggalkan Balasan