Scroll untuk baca artikel
Pemilu 2024
Islam

Referensi Khutbah Jumat 25 Juni 2021, Tema: Mendambakan Pemimpin yang Amanah

99
×

Referensi Khutbah Jumat 25 Juni 2021, Tema: Mendambakan Pemimpin yang Amanah

Sebarkan artikel ini
Teks Khutbah Jumat Tentang Bulan Sya'ban 2022 Jelang Puasa Ramadhan
Ceramah Kultum Ramadhan 2023 Singkat Penjelasan 6 Keutamaan Puasa Ramadhan. Foto/ilustrasi.

KALBAR SATU – Berikut Referensi Khutbah Jumat 25 Juni 2021 dengan tema mendambakan Pemimpin yang Amanah

Salah satu amalan wajib pada Hari Jumat bagi umat Islam yaitu sholat jumat.

Advertiser
Banner Ads

Untuk terkait Hari Jumat ada diperintahkan untuk Sholat Jumat di masjid dengan dua khutbah.

Pada saat khutbah, khatib akan memberikan nasehat kepada umat agar bisa meningkatkan ketakwaan kepada Allah SWT.

Baca Juga: Materi Khutbah Jumat Juni 2021: Tema Empat Pilar Kehidupan Islam

Baca Juga: Materi Khutbah Jumat Terbaru 2021: Tema Membahagiakan Orang Lain

Berikut Referensi Khutbah Jumat 25 Juni 2021, Tema: Mendambakan Pemimpin yang Amanah kutip dari laman PWNU:

Khutbah I

اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِي أَصْلَحَ الضَمَائِرَ، وَنَقَّى السَرَائِرَ، فَهَدَى الْقَلْبَ الحَائِرَ إِلَى طَرِيْقِ أَوْلَي البَصَائِرَ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيُكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، أَنْقَى العَالَمِيْنَ سَرِيْرَةً وَأَزكْاَهُمْ سِيْرَةً، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ سَارَ عَلَى هَدْيِهِ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ

قَالَ تَعَالَى: يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلا تَمُوتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

وَقَالَ يَاأَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

وَقَالَ يَاأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلا سَدِيدًا * يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا أَمَّا بَعْدُ

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ

Ma’syiral Muslimin Rahimakumullah….

Suatu ketika delegasi Najran dari Yaman datang menghadap Rasulullah SAW untuk menyatakan Islam.

Mereka meminta Rasul untuk mengirimkan seseorang yang amanah dan mampu mengajarkan Islam pada mereka. Rasul menjawab:

سَأُرْسِلُ مَعَكُمْ رَجُلًا أَمِينًا أَمِينًا أَمِينًا

“Aku akan mengirimkan bersama kalian seorang laki-laki tepercaya, benar-benar tepercaya, benar-benar tepercaya, benar-benar tepercaya.”

Para sahabat mendengar pujian itu dan berharap dirinyalah yang akan dipilih oleh Rasulullah. Sampai-sampai Umar bin Khattab mengatakan, “Aku tidak pernah menginginkan untuk menjadi pemimpin seperti keinginanku pada hari itu, dengan harapan akulah orang yang dimaksud.”

Selepas shalat Dzuhur, Rasul mencari-cari orang yang beliau maksud. Umar berusaha meninggikan tubuhnya, namun Rasul tetap mencari-cari sampai menemukan Abu Ubaidah. Lalu beliau berkata, “Pergilah bersama mereka. Buatlah keputusan di antara mereka dengan benar ketika mereka berselisih pendapat.” (HR. Bukhari)

Dalam riwayat lain milik Ibnu Asakir dari Anas, dia berkata, Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam, beliau bersabda:

إِنَّ لَكُمْ أُمَّةً أَمِيْنًا، وَإِنَّ أَمِيْنَ هذِهِ اْلأُمَّةِ أَبُوْ عُبَيْدَةَ بْنُ اْلجَرَّاحِ

”Setiap umat memiliki kepercayaan dan sesungguhnya kepercayaan kita adalah Abu Ubaidah bin Al-Jarrah.”

Abu Ubaidah hidup bersama Rasulullah sebagai sahabat yang tepercaya, demikian pula sepeninggal beliau. Ketika Umar bin Khattab diangkat menjadi khalifah, beliau menunjuk Abu Ubaidah sebagai gubernur di wilayah Syam. Dan salah satu sikap Amanah Abu Ubaidah ditunjukkan saat rakyat beliau diuji dengan penyakit Ta’un.

Diriwayatkan ketika wabah penyakit ta’un merajalela di negari Syam, Khalifah Umar bin Khatab mengirim surat untuk memanggil kembali Abu Ubaidah. Namun Abu Ubaidah menyatakan keberatannya sesuai dengan isi surat yang dikirimkannya kepada khalifah yang berbunyi:

“Hai Amirul Mukminin! Sebenarnya saya tahu, kalau kamu membutuhkan saya, akan tetapi seperti kamu ketahui saya sedang berada di tengah-tengah pasukan muslimin. Saya tidak ingin menyelamatkan diri sendiri dari musibah yang menimpa mereka. Dan saya tidak ingin berpisah dari mereka sampai Allah sendiri menetapkan keputusannya terhadap saya dan mereka. Karena itu, sesampainya surat saya ini, tolonglah saya dibebaskan dari panggilan ini dan izinkanlah saya tinggal di sini.”

Ma’syiral Muslimin Rahimakumullah….

Dialah Abu Ubaidah salah satu di antara sahabat yang dijanjikan masuk jannah oleh Rasulullah shallallahu alaihi wasallam. Sahabat yang selalu jujur dalam menunaikan amanahnya. Hingga dijuluki oleh Nabi shallallahu alaihi wasallam,amiinu hadzihil ummah, orang kepercayaan umat ini.

Maka tak heran, tatkala Umar bin Khattab berada di penghujung hayatnya, dia pernah berujar, “Andai Abu Ubaidah masih hidup, pastilah aku mengangkatnya sebagai khalifah. Jika Tuhanku menanyakan hal itu padaku, aku akan menjawab, “Aku telah mengangkat orang kepercayaan Allah dan Rasul-Nya.”

Amanah menjadi syarat utama kepemimpinan dalam Islam. Seseorang yang ditunjuk sebagai pemimpin tidak cukup dilihat dari segi kekuatan fisik atau kecerdasan akalnya semata. Namun sifat amanah menjadi tolak ukur utama yang tidak boleh diabaikan.

Maka dalam karyanya as-Siyasah as-Syar’iyah, IbnuTaimiyah menerangkan dengan baik tentang pemimpin yang baik dalam mengemban sebuah jabatan, beliau berkata, “Selayaknya untuk diketahui siapakah orang yang paling layak untuk posisi setiap jabatan. Karena kepemimpinan yang ideal, itu memilikidua sifat dasar: kuat (mampu) dan amanah.”

Kemudian beliau menyitir beberapa firman Allah:

إِنَّ خَيْرَ مَنِ اسْتَأْجَرْتَ الْقَوِيُّ الْأَمِينُ

“Sesungguhnya manusia terbaik yang anda tunjuk untuk bekerja adalah orang yang kuat dan amanah.” (al-Qashas: 26).

Ma’syiral Muslimin Rahimakumullah….

Dalil lain yang menguatkan pendapat ini adalah pujian yang diberikan oleh penguasa Mesir kepada Nabi Yusuf,

إِنَّكَ الْيَوْمَ لَدَيْنَا مَكِينٌ أَمِينٌ

“Sesungguhnya kamu (mulai) hari ini menjadi seorang yang berkedudukan tinggi (kuat secara posisi) lagi dipercayai pada sisi kami,” (Yusuf: 54).

Demikian pula karakter Jibril yang Allah amanahi menyampaikan wahyu kepada para rasul-Nya, karakter Jibril yang Allah puji dalam al-Quran Surat at-Takwir:

إِنَّهُ لَقَوْلُ رَسُولٍ كَرِيمٍ * ذِي قُوَّةٍ عِنْدَ ذِي الْعَرْشِ مَكِينٍ * مُطَاعٍ ثَمَّ أَمِينٍ

Sesungguhnya Al Qur’aan itu benar-benar firman (Allah yang dibawa oleh) utusan yang mulia (Jibril), * yang mempunyai kekuatan, yang mempunyai kedudukan tinggi di sisi Allah yang mempunyai ‘Arsy, yang ditaati di sana (di alam malaikat) lagi amanah. (at-Takwir: 19–21).

Berikutnya, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menerangkan tentang kriteria amanah yang dimaksudkan dalam ayat tersebut, “Sifat amanah, itu kembali kepada kesungguhan orang untuk takut kepada Allah, tidak memperjual belikan ayat Allah untuk kepentingan dunia, dan tidak takut dengan ancaman manusia. Tiga kriteria inilah yang Allah jadikan standar bagi setiap orang yang menjadi penentu hukum bagi masyarakat.”

Lalu beliau mengutip firman Allah,

فَلَا تَخْشَوُا النَّاسَ وَاخْشَوْنِ وَلَا تَشْتَرُوا بِآيَاتِي ثَمَنًا قَلِيلًا وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ

“Karena itu janganlah kamu takut kepada manusia, (tetapi) takutlah kepada-Ku. dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit. Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, Maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir.” (Al-Maidah: 44)

Ma’syiral Muslimin Rahimakumullah….

Demikianlah salah satu kriteria utama seorang pemimpin yang perlu kita cari. Pemimpin yang selalu menunaikan amanah yang telah menjadi kewajibannya. Baik itu amanah yang berhubungan langsung dengan Allah, yaitu: tegaknya hukum Allah dengan adil di muka bumi, maupun amanah dalam memimpin kemaslahatan rakyatnya.

Sebab, bila sifat amanah ini sudah diabaikan dan tidak lagi diperhatikan, maka tunggulah kehancurannya. Demikianlah yang ditegaskan Rasulullah SAW dalam sabdanya, “Bila amanah disia-siakan, maka tunggulah kehancurannya. Dikatakan, bagaimana bentuk penyia-nyiaannya? Beliau bersabda, “Bila persoalan diserahkan kepada orang yang tidak berkompeten, maka tunggulah kehancurannya.” (Bukhari dan Muslim)

Karena itu, mari kita terus memohon agar Allah Ta’ala hadirkan di tengah-tengah kita seorang pemimpin yang amanah, jujur, dan peduli layaknya Abu Ubaidah bin Jarrah.

Pemimpin yang selalu menunaikan kewajibannya sebagai khalifatullah di muka bumi, pemimpin yang berani menegakkan hukum Allah Ta’ala dengan adil di tengah rakyatnya, pemimpin yang tegas dan tak ada yang ditakutinya kecuali turunnya Allah Subhanahu Wata’ala.

اَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ. فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

Khutbah II

اَلْحَمْدُ للهِ عَلىَ إِحْسَانِهِ وَالشُّكْرُ لَهُ عَلىَ تَوْفِيْقِهِ وَاِمْتِنَانِهِ. وَأَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَاللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ الدَّاعِى إلىَ رِضْوَانِهِ. اللهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وِعَلَى اَلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَسَلِّمْ تَسْلِيْمًا كِثيْرًا

أَمَّا بَعْدُ فَياَ اَيُّهَا النَّاسُ اِتَّقُوا اللهَ فِيْمَا أَمَرَ وَانْتَهُوْا عَمَّا نَهَى وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَ فِيْهِ بِنَفْسِهِ وَثَـنَى بِمَلآ ئِكَتِهِ بِقُدْسِهِ

وَقَالَ تَعاَلَى إِنَّ اللهَ وَمَلآئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِى يآ اَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، فِي العَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ، وَارْضَ اللَّهُمَّ عَنْ خُلَفَائِهِ الرَّاشِدِيْنَ، وَعَنْ أَزْوَاجِهِ أُمَّهَاتِ المُؤْمِنِيْنَ، وَعَنْ سَائِرِ الصَّحَابَةِ أَجْمَعِيْنَ، وَعَنْ المُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ، وَعَنَّا مَعَهُمْ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدُّعَاءِ

اللَّهُمَّ اجْعَلْ جَمْعَنَا هَذَا جَمْعاً مَرْحُوْماً، وَاجْعَلْ تَفَرُّقَنَا مِنْ بَعْدِهِ تَفَرُّقاً مَعْصُوْماً، وَلا تَدَعْ فِيْنَا وَلا مَعَنَا شَقِيًّا وَلا مَحْرُوْماً

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالعَفَافَ وَالغِنَى

اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ أَنْ تَرْزُقَ كُلاًّ مِنَّا لِسَاناً صَادِقاً ذَاكِراً، وَقَلْباً خَاشِعاً مُنِيْباً، وَعَمَلاً صَالِحاً زَاكِياً، وَعِلْماً نَافِعاً رَافِعاً، وَإِيْمَاناً رَاسِخاً ثَابِتاً، وَيَقِيْناً صَادِقاً خَالِصاً، وَرِزْقاً حَلاَلاً طَيِّباً وَاسِعاً، يَا ذَا الْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ

اللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، وَوَحِّدِ اللَّهُمَّ صُفُوْفَهُمْ، وَأَجمع كلمتهم عَلَى الحق، وَاكْسِرْ شَوْكَةَ الظالمين، وَاكْتُبِ السَّلاَمَ وَالأَمْنَ لِعَبادك أجمعين

اللَّهُمَّ رَبَّنَا اسْقِنَا مِنْ فَيْضِكَ الْمِدْرَارِ، وَاجْعَلْنَا مِنَ الذَّاكِرِيْنَ لَكَ في اللَيْلِ وَالنَّهَارِ، الْمُسْتَغْفِرِيْنَ لَكَ بِالْعَشِيِّ وَالأَسْحَارِ

اللَّهُمَّ أَنْزِلْ عَلَيْنَا مِنْ بَرَكَاتِ السَّمَاء وَأَخْرِجْ لَنَا مِنْ خَيْرَاتِ الأَرْضِ، وَبَارِكْ لَنَا في ثِمَارِنَا وَزُرُوْعِنَا يَا ذَا الْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ

رَبَّنَا آتِنَا في الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Terima Telah Membaca Artikel Berjudul ” Referensi Khutbah Jumat 25 Juni 2021, Tema: Mendambakan Pemimpin yang Amanah”

Telah Terbit dengan Judul ” Referensi Khutbah Jumat 25 Juni 2021, Tema: Mendambakan Pemimpin yang Amanah”

Berlangganan Udpate Terbaru di Telegram dan Google Berita