Vaksin Nusantara Anti Covid-19 dikembangkan

  • Whatsapp
Kabar Vaksin Nusantara Anti Covid-19 di Kembangkan
kabar baru terkait vaksin anti Covid-19 tengah dikembangkan di Indonesia. Vaksin itu disebut Vaksin Nusantara. Kabar itu dikonfirmasi oleh Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan ( Kemenkes) Siti Nadia Tarmidzi.

Vaksin Nusantara Anti Covid-19 dikembangkan

JAKARTA, KALBARSATU.ID – kabar baru terkait vaksin anti Covid-19 tengah dikembangkan di Indonesia. Vaksin itu disebut Vaksin Nusantara.

Bacaan Lainnya

Kabar itu dikonfirmasi oleh Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan ( Kemenkes) Siti Nadia Tarmidzi.

Penjelasan mengenai Vaksin Nusantara Anti Covid-19 dikembangkan

Dikutip dari kompas.com, Siti Nadia Tarmidzi mengatakan, Vaksin Nusantara yang saat ini dikembangkan tim peneliti di Semarang masih berada dalam tahap penelitian.

Kata dia, Kemenkes menyatakan mendukung pengembangan vaksin ini.

“Kemenkes mendukung pengembangan terapi (Vaksin Nusantara) ini ya. Karena ini masih area penelitian,” ujar Nadia ketika dikonfirmasi Kompas.com, Jumat (19/2/2021).

“Masih mau masuk uji klinis. Jadi masih penelitian,” kata dia.

Indonesia tengah mengembangkan vaksin yang disebut dengan Vaksin Nusantara.

Vaksin yang juga dikenal dengan nama AV-Covid-19 tersebut dikembangkan melalui kerja sama antara Kemenkes, RSUP dr Kariadi Semarang, dan Universitas Diponegoro (Undip).

Vaksin tersebut telah melalui uji klinis tahap pertama dan tengah memasuki uji klinis tahap kedua. 

Vaksin Nusantara bersifat personal menyesuaikan kondisi komorbid setiap individu.

“Prosesnya simpel, mengalami inkubasi dan seminggu kemudian sudah menjadi vaksin individual dan disuntikkan ke dalam tubuh si pasien penerima vaksin dan pembuat vaksin itu sendiri.”

“Dampaknya apa, tentu akan memberikan kekebalan terhadap Covid-19, karena ini sifatnya menjadi imunitas yang seluler, tentunya akan bertahan lama,” ujar mantan Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto, Rabu (17/2/2021).

Jika disuntik Vaksin Nusantara, pasien hanya menerima suntikan vaksin yang berasal dari sel darahnya sendiri dan bukan orang lain.#

Baca juga Nissa Sabyan Selingkuhan Ayus, Nova: Mungkin Cintanya Terlalu Besar

Pos terkait

Tinggalkan Balasan