Scroll untuk baca artikel
Pemilu 2024
News

Bahasan Apresiasi Peran Guru Ngaji Tradisional dan Penyuluh Agama Islam

118
×

Bahasan Apresiasi Peran Guru Ngaji Tradisional dan Penyuluh Agama Islam

Sebarkan artikel ini
Wakil Wali Kota Pontianak Bahasan menyerahkan secara simbolis bantuan dana transportasi kepada guru ngaji tradisional dan penyuluh agama Islam
Wakil Wali Kota Pontianak Bahasan menyerahkan secara simbolis bantuan dana transportasi kepada guru ngaji tradisional dan penyuluh agama Islam.

PONTIANAK, KALBAR SATU ID – Sebanyak 330 orang guru ngaji tradisional dan penyuluh agama Islam se-Kota Pontianak menerima bantuan dana transportasi dari Pemerintah Kota (Pemkot) Pontianak. Masing-masing menerima bantuan uang senilai Rp1,8 juta per tahun.

Wakil Wali Kota Pontianak Bahasan mengatakan pemberian bantuan ini sebagai penyemangat untuk pengabdian para guru ngaji tradisional dan penyuluh Agama Islam dalam pembinaan ajaran Islam meraih keridhoan Allah, SWT. Diakuinya, bantuan yang diberikan ini mungkin tidak sebanding dengan pengabdian yang telah dilakukan mereka.

Advertiser
Banner Ads

“Namun inilah yang dapat diberikan dan mudah-mudahan dapat mempunyai nilai manfaat bagi penerimanya,” ujarnya usai menyerahkan bantuan secara simbolis di Aula Sultan Syarif Abdurrahman Kantor Wali Kota, Rabu (20/4/2022).

Baca juga: Bahasan Harap Pemilu Serentak 2024 Aman dan Lancar

Baca juga: P3T MABT Kota Pontianak Gelar Sembako Murah dan Paket Ramadhan

Sebagaimana diketahui, di Kota Pontianak terdapat beberapa kelompok pengajian maupun majelis taklim baik yang dilaksanakan di masjid, surau serta rumah-rumah penduduk. Upaya memberikan pembelajaran agama Islam kepada masyarakat di luar jalur formal tidak terlepas dari peran serta penyuluh agama Islam maupun guru ngaji tradisional.

“Kehadiran mereka sangat dibutuhkan dalam rangka mendukung pemerintah untuk mewujudkan peningkatan dan pembinaan kehidupan beragama,” tutur Bahasan.

Ia berharap para penyuluh agama Islam dan guru ngaji tradisional selain memberikan pembelajaran keagamaan juga diharapkan dapat memberikan pembelajaran pendidikan baca tulis Al Quran dan seni baca Al Quran.

Baca juga: Hadiri Raker dan Musker I, Bahasan: PCNU Bisa Bersinergi dengan Pemerintah Kota Pontianak

Baca juga: Wakil Wali Kota Pontianak Bahasan Minta Kelurahan Jadi Garda Terdepan Cegah Narkoba

“Disamping itu pula para penyuluh agama Islam dan guru ngaji tradisional menjalankan fungsi sosial kemasyarakatan yakni dalam rangka silaturahmi antar umat dan semangat ukhuwah Islamiyah,” ungkapnya.

Bahasan menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada para penyuluh agama Islam dan guru ngaji tradisional yang telah mengabdikan dirinya dalam membina masyarakat di bidang kehidupan beragama di Kota Pontianak.

“Semoga ketulusan bapak dan ibu mendapat ganjaran pahala dari Allah,SWT,” pungkasnya.

Berlangganan Udpate Terbaru di Telegram dan Google Berita