News

Cegah HOAKS, IPNU Dan IPPNU Kalbar Gelar Pelatihan Literasi Digital

189
×

Cegah HOAKS, IPNU Dan IPPNU Kalbar Gelar Pelatihan Literasi Digital

Sebarkan artikel ini
Cegah HOAKS, IPNU Dan IPPNU Kalbar Gelar Pelatihan Literasi Digital
Cegah HOAKS, IPNU Dan IPPNU Kalbar Gelar Pelatihan Literasi Digital. Foto/istimewa.

KALBAR SATU ID – Perkembangan tekhnologi digital saat ini sangat mempengaruhi semua lini kehidupan masyarakat baik dalam berinteraksi maupu dalam sistem transformasi ilmu yang memanfaatkan dunia maya, hal ini menjadi sorotan Pengurus Wilayah Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (PW IPNU) Kalimantan Barat.

Maraknya Disinformasi atau Hoaks yang berseliweran di dunia maya juga sangat berdampak negatif di kalangan Pelajar, bahkan paham-paham radikalisme terkadang juga menyasar kaum pelajar sebagai sasaran melalui jaringan internet atau dunia maya.

Advertiser
Image
Banner Ads

Hal tersebut yang mendorong Pengurus Wilayah Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (PW IPNU) Kalimantan Barat melakukan Pelatihan Literasi Digital bekerjasama dengan Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) dan Detasemen Khusus 88 Anti Teror Polda Kalbar.

Baca juga: PC Fatayat NU kota Pontianak Adakan Isra Mi’roj dan MOU bersama KPAD

Hal tersebut disampaikan Ketua PW IPNU Kalbar, Supartok, Ia mengatakan saat ini tekhnologi digital sudah sangat maju pesat hampir semua hal bisa diakses melalui kecanggihan teknologi tersebut, untuk itu untuk membentengi Pelajar sebagai kaum Milenial harus mendapatkan pembekalan Difgital yang sehat baik dan bijaksana.

“Perkembangan tekhnologi saat ini sangat luar biasa, apa saja ada dalam gengaman kita, pelajar saat ini sangat mudah mengakses apapun melalui Gedgetnya, maka kita harus bekali dengan kemampuan memilah dan memilih ilmu dan jaringan yang baik, sehat serta bijak oleh karenanya hari ini kita lakukan pelatihan Literasi Digital,” ujar Supartok.

Dalam kegiatan ini juga menghadirkan narasumber Satgaswil Kalbar Densus 88 AT Polri, Dani Eks HTI Kalbar, Izzi Miftah, Eks Napiter asal Singkawang dan Ketua Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) Kalbar.

Dalam Pemaparannya Ketua Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) Kalbar, Edi Suhairul, S.Pd.I mengatakan bahwa saat ini banyak bermunculan website-website yang dapat diakses melalui jaringan internet yang sangat sulit membedakan mana website remi maupun website yang hanya dibuat untuk kepentingan tertentu.

Baca juga: Balai Wilayah Sungai Kalimantan I Pontianak Buka Lowongan Kerja untuk 33 Posisi Tahun 2023

“Oleh karena itu kami dari JMSI menjaring media-media yang terkontrol dan bisa bertanggung jawab terhadap produk informasi yang disebarkan melalui platform digitalnya,” jelas Edi.

Ia mengatakan saat ini sangat sulit membedakan man informasi yang benar atau informasi yang salah atau Misinformasi atau lebih kerennya Hoaks, karena dengan sangat mudah biasanya informasi yang salah itu dengan masif disebarkan tanpa dilakukan cek atau mencari kebenaran informasi tersebut.

“Terkadang informasi yang salah atau Hoaks itu lebih cepat disebar daripada berita yang benar, maka kita semua harus melakukan ini, Literasi Digital, Biasakan Cek and Ricek, Cek Fakta dan seterusya,” ucap Edi.

Pelajar sebagai kaum milenial terkadang juga menjadi sasaran empuk korban bahkan pelaku penyebar informasi salah atau Hoaks ini, sebagai contoh maraknya informasi penculikan anak saat ini juga sudah banyak memakan korban.

“Disinilah fungsinya IPNU kemudian melakukan Pelatihan Literasi Digital kepada kaum pelajar, bukan hanya mencegah Misinformasi atau Hoak, tetapi juga bahaya masuknya faham-faham radikalisme yang dilakukan melalui media sosial,” ungkap Edi lagi.

Baca juga: PC Fatayat NU kota Pontianak Adakan Isra Mi’roj dan MOU bersama KPAD

Sementara itu perwakilan Satgaswil Kalbar Densus 88 AT Polri, Acmad Fauzi mengatakan dalam rangka pencegahan faham-faham radikalisme yang mengarah ke tindak pidana Terorisme terkadang dilakukan melalui dunia maya seperti yang dialami Izzi Miftah Eks Narapidana Terorisme (Napiter) yang mendapat doktrin pemahaman yang kemudian membawanya ke jaringan terorisme.

“Literasi Digital saat ini sangat diperlukan apalagi untuk kalangan pelajar, IPNU dan IPPNU sudah sangat benar melakukan ini, harapan kita kedepan semua akan bisa bijak dalam bermedia sosial, berirternet yang sehat dan waspada terhadap pemikiran-pemikiran radikalisme yang bisa saja melalui dunia maya,” jelas Fauzi.

Berlangganan Udpate Terbaru di Telegram dan Google Berita
Menyalinkode AMP
Menyalinkode AMP