News

Lasarus Tinjau Pembangunan Jalan Perbatasan Balai Karangan-Badau

190
×

Lasarus Tinjau Pembangunan Jalan Perbatasan Balai Karangan-Badau

Sebarkan artikel ini
Lasarud Kalbar
Lasarus. Foto/Istimewa.

KALBAR SATU ID, SINTANG –  Ketua Komisi V DPR RI Lasarus meninjau pembangunan jalan paralel perbatasan ruas Balai Karangan – Badau, Kalimantan Barat. Menembus medan terjal dan berlumpur dengan menggunakan kendaraan roda empat, Lasarus yang didampingi rombongan dari Kementerian PUPR dan Kementerian Perhubungan itu menghabiskan waktu dua hari perjalanan untuk bisa melewati jalan sepanjang 237 kilometer tersebut.

Setelah merasakan langsung sulitnya melewati akses jalan tersebut, Lasarus menekankan akan pentingnya pembangunan jalan di wilayah perbatasan. Dirinya menyebut, pembangunan jalan perbatasan bukan hanya sekadar untuk membuka keterisolasian daerah, tapi juga untuk memangkas waktu tempuh perjalanan, memperlancar arus logistik, hingga merangsang tumbuhnya pusat ekonomi baru.

Advertiser
Image
Banner Ads

Baca juga: Momentum Maulid, Lasarus: Nabi Muhammad Pemimpin yang Mempersatukan

Baca juga: Cornelis Dorong Sujiwo Maju di Pilkada Kubu Raya 2024

“Peninjauan pembangunan jalan perbatasan ini dalam rangka reses, ya. Nah, kondisi jalan ini memang hancur sekali. Bahkan ini sempat viral disampaikan oleh salah satu kades melalui beberapa media bahwa kapan jalan ini dibangun. Hanya memang, untuk membangun itu kan perlu waktu dan proses segala macam,” kata Lasarus di Ketungau Hulu, Kabupaten Sintang, Jumat (14/10/2022).

Menurut Lasarus, jalan perbatasan memang perlu dibangun sebaik mungkin karena merupakan beranda depan negara. Untuk itulah, sebagai legislator yang membidangi urusan infrastruktur, dirinya berkomitmen untuk terus mengawal pembangunan jalan-jalan perbatasan, terutama di wilayah Kalimantan.

Baca juga: Sosialisasi 4 Pilar ke Gapoktan Kubu Raya, Maria Lestari Tekankan Kesejahteraan Petani

Baca juga: Gadis ABG Open BO via MiChat Terungkap Lewat Razia Prostitusi Online, Berapa Tarif Sekali Kencan? Simak Faktanya

Di tempat yang sama, Direktur Pembangunan Jalan Direktorat Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR Satrio Sugeng Prayitno menjelaskan bahwa jalan sepanjang 237 KM itu terbagi menjadi lima ruas. Dua ruas di antaranya sudah mulai dikerjakan, sementara tiga ruas lainnya tengah dalam proses kontrak.

Sugeng menambahkan, proyek multiyears yang bersumber dari APBN itu menelan anggaran kurang lebih Rp1,2 triliun. Pertengahan 2024 mendatang, jalan tersebut ditargetkan dalam kondisi teraspal sepanjang 135 KM dan berupa sirtu sepanjang 102 KM.

Baca juga: Polres Kubu Raya Kalbar Grebek Markas Situs Judi Online, 9 Pelaku Di Amankan

“Panjang 237 KM saat ini terbagi lima ruas, dua ruas sudah on going, tiga ruas sedang proses kontrak. Sepanjang 237 KM sudah kontrak semua tinggal menunggu pelaksanaan. Sampai Juni 2024 selesai semua sehingga bisa baik dan bisa melayani lalu lintas perbatasan Kalbar, dengan rincian kondisi teraspal 135 KM dan sirtu 102 KM,” tuturnya.

Baca juga: Lasarus Sebut Kalbar akan Semakin Maju Adanya Pelabuhan Internasional

Sementara itu, Kepala Balai Bina Marga Kalbar Herlan Hutagaol memaparkan bahwa jalan perbatasan ruas Balai Karangan – Badau ini akan dibangun dengan sentuhan teknologi matos. Dengan teknologi ini, kondisi jalan diklaim Herlan akan lebih tahan lama.

Berlangganan Udpate Terbaru di Telegram dan Google Berita
Menyalinkode AMP
Menyalinkode AMP