Scroll untuk baca artikel
Pemilu 2024
Terkini

Bocoran One Piece 1011 Terbaru: Serangan Baru Ciptakan Ledakan Besar

101
×

Bocoran One Piece 1011 Terbaru: Serangan Baru Ciptakan Ledakan Besar

Sebarkan artikel ini
Bocoran One Piece 1011 Terbaru: Serangan Baru Ciptakan Ledakan Besar
Bocoran One Piece 1011 Terbaru: Serangan Baru Ciptakan Ledakan Besar

KALBAT SATU – Para pecinta One Piece kini ada berita ada. Kabarnya, Manga One Piece chapter 1011 dijadwalkan rilis resmi pada Minggu (25/4/2021) menurut Mangaplus Shueisha.

Sebelum anda nonton, mesti tahu bocoran jalan cerita atau spoiler One Piece chapter 1011 dari Arlong Park Forums telah diunggah di Reddit.

Advertiser
Banner Ads

Chapter teranyar arc Wano ini berjudul Red Bean (Anko) Code of Honor, atau dalam bahasa Indonesia yaitu Kode Kehormatan Kacang Merah (Anko).

Kali ini, Big Mom menjadi fokus utama dalam cerita One Piece chapter 1011.

Tidak hanya itu, Eiichiro Oda juga menampilkan aksi Tama, Kaido, Luffy, Killer, Kid, Hawkins, Page One, Usopp dan Nami.

Berikut bocoran atau spoiler One Piece chapter 1011 berikut.

Bocoran atau Spoiler One Piece Chapter 1011

Nah kali ini, pada Color Spread, kita akan melihat kru Topi Jerami menikmati es krim.

Nami itu bentuk raksasa memakan es krim dalam ukuran besar dan koktail buah di belakangnya.

Sementara kru lainnya sedang makan dan bermain di makanan.

Tampak, Luffy berada di atas sedotan raksasa, Franky makan es krim cokelat, rambutnya dibentuk seperti es krim.

Zoro dan Sanji menaruh kue wafer raksasa, Chopper dan Brook sedang duduk di dalam gelas yang elegan.

Kemudian Robin, Jinbe, dan Usopp sedang mandi dengan segelas jus.

Nah cerita di One Piece chapter 1011 bakal dimulai dari tepi Onigashima.

Dalam cerita kali ini, Big Mom datang dan menciptakan homie baru bernama Hera,

Hera merupakan homie wanita dan tampaknya terbuat dari guntur murni.

Big Mom menggunakan serangan baru yang disebut Fulgora (Shake and Thunder).

Tentu saja, ini adalah serangan petir besar-besaran untuk menguji kekuatan Hera.

Namun, serangan itu mengenai Kid dan Killer serta sisi kubah Onigashima. Scene beralih ke sisi Luffy.

Kekuatan Kid atas kotak logam melemah, jadi Zeus bisa membebaskan diri dari kotak itu.

Law mesti menghentikan Zeus memanggil Big Mom kembali.

Dia memberi tahu Luffy bahwa dirinya akan meninggalkan medan perang terlebih dahulu.

Law kemudian memindahkan dirinya, Zoro dan Zeusb dengan menggunakan kemampuan teleportasinya,

Setelah itu, Luffy dan Kaido saling tersenyum dan mulai bertarung lagi.

Kanabou Kaido berbenturan dengan tendangan Luffy dan menciptakan gelombang kejut yang sangat besar di seluruh wilayah Onigashima.

Scene beralih ke lantai 3, Onigashima. Serangan Big Mom menghantam sisi kubah.

Dari serangan itu menciptakan lubang besar hingga membuat Kid dan Killer terlempar ke dalam kastil.

Big Mom juga memasuki kastil, tetapi karena lubangnya sangat besar.

Dan dia berakhir di lantai yang berbeda dari Kid and Killer.

Selanjutnya, Kid dan Killer lari ke bawah untuk menemukan Big Mom dan mencegahnya kembali untuk bergabung dengan Kaido.

Namun, Kid dan Killer bertemu sekelompok anak buah Kaido dan Hawkins.

Sayangnya, Hawkins menyerang Kid dan Killer. Kid menyebut Hawkins pengkhianat tetapi Hawkins menjawab bahwa dia juga dikhianati oleh Apoo.

Karena, Hawkins suka untuk tidak bertarung dalam pertempuran yang tidak bisa dia menangkan, kata si peramal.

Killer selanjutnya menawarkan diri untuk melawan Hawkins.

Kemudian menyuruh Kid untuk pergi mencari Big Mom karena mereka tidak mampu membiarkannya berkeliaran.

“Killer, kesempatanmu untuk mati adalah 92 persen,” kata Hawkins mulai meramalkan peluang pertarungannya.

“Saya percaya pada kemampuan saya dan bukan pada prediksi,” jawab Killer.

“Kalau begitu saya berdoa untuk keberuntungan Anda, Killer,” kata Hawkins.

“Pergilah ke neraka. Aku tidak akan berdoa untuk keberuntungan apapun darimu,” balas Killer.

Sedangkan, di lantai 2 Onigashima, tempat Usopp dan Nami berada, Page One melompat ke Komachiyo dan meraih ekornya.

Selanjutnya, Usopp dan Nami menyerang Page One di bagian tubuh mata, hidung, dan jakun, tetapi serangan mereka tidak mempan.

Tentu saja Tama itu juga menunggangi Komachiyo, meminta peliharaannya untuk bertahan sedikit lagi, mereka menuju panggung utama.

Saat mereka sampai di sana, Tama akan memberi perintah kepada Gifters di seluruh kastil.

Kemudian, tugasnya akan selesai dan dia tidak peduli apa yang akan terjadi padanya. Tama gemetar ketakutan.

Kali ini, Usopp dan Nami merasa bersalah karena tidak bisa membuat Tama merasa aman.

Akhirnya, Usopp menyerang Page One dengan serangan baru bernama Hanabi Bana (Bunga Kembang Api) yang membuat anggota Flying Six itu jatuh ke tanah.

Dia mengikuti dengan serangan baru lainnya yang disebut Baku Bokkuri (Meledak Pinecone).

Serangan itu menciptakan ledakan besar.

Tapi Page One masih bisa bangun. Usopp dan Nami kaget melihat betapa tangguh dia.

Usopp mengatakan sayang sekali bahwa kibi dango Tama hanya berfungsi pada pengguna SMILE.

Tiba-tiba, Big Mom muncul di hadapan mereka. Pemilik nama Charlotte Linlin ini tampak besar seperti kaiju.

Usopp dan Nami berteriak, Big Mom mengingat mereka dan akan menyerang, tetapi Tama menghentikannya.

Tama berteriak menyapa Big Mom dengan panggilan Olin-chan.

Ekspresi Big Mom tiba-tiba berubah menjadi senyum ramah. Menurut Prometheus, ini adalah ‘mode ibu’ Big Mom yang terkadang dia tunjukkan kepada anak-anak di bawah 10 tahun.

“Oh, itu kamu, Otama! Apa yang terjadi? Kenapa kamu berada di tempat yang berbahaya?” tanya Big Mom.

“Aku mengkhawatirkanmu! Terakhir kali aku melihatmu, kamu dibawa pergi di Udon,” jawab Tama.

Big Mom berterima kasih kepada Tama karena telah merawatnya sementara dia kehilangan ingatannya.

Big Mom bilang dia masih ingat bagaimana Tama membawanya ke Kota Okobore dan menyajikan sup kacang merah atau oshikuro meski begitu miskin.

Tama kemudian memberi tahu Big Mom bahwa Kota Okobore telah menghilang.

Anak buah Kaido mengira orang-orang di sana telah membantu samurai sehingga mereka membakar seluruh tempat itu.

Big Mom ingat saat dia memakan oshikuro yang sangat enak di kota itu, lalu dia marah atas apa yang terjadi.

“Anak buah Kaido! Berani-beraninya mereka menghancurkan kota yang begitu baik padaku?” ucap Big Mom.

Page One menyusul mereka. Dia berteriak pada Big Mom untuk membantunya mencegah mereka melarikan diri.

Page One melompat ke arah mereka dan akan menelan Usopp, Nami dan Tama.

Big Mom mengatakan kalimat yang sama, yang diucapkan Jinbe ketika Drake meminta untuk berpihak pada Luffy.

“Kamu tahu tidak peduli seberapa jahat bajak laut itu masih ada yang namanya kode moral,” teriak Big Mom.

Big Mom melangkah maju dan meninju Page One dengan tinju Haki Color of the Supreme King.

Dan Page One tersungkur ke tanah dengan darah mengucur dari mulutnya.

Kid mendengar Big Mom dan akan datang. Zeus pun tiba di tempat kejadian.

Selanjutnya, Ulti menyusul mereka dan kaget melihat Page One ditinju.

Dan saat itu tubuhnya gemetar sementara anak buah Kaido di sekitarnya juga panik.

Berlangganan Udpate Terbaru di Telegram dan Google Berita