Jadwal dan Link Live Streaming Anthony Joshua vs Usyk, Cara Nonton Tinju Dunia di Sky Sports & DAZN

  • Whatsapp
Jadwal dan Link Live Streaming Anthony Joshua vs Usyk, Cara Nonton Tinju Dunia di Sky Sports & DAZN
Jadwal dan Link Live Streaming Anthony Joshua vs Usyk, Cara Nonton Tinju Dunia di Sky Sports & DAZN

KALBAR SATU – Jadwal dan Link Live Streaming Anthony Joshua vs Usyk dan berikut cara nonton Tinju Dunia di Sky Sports & DAZN.

Adapun Jadwal siaran langsung Tinju Dunia Kelas Berat antara Anthony Joshua vs Oleksandr Usyk digelar 25 September 2021 via Live Streaming Sky Sports (UK) dan Live Streaming DAZN.

Bacaan Lainnya

Namun khusus untuk penonton di Indonesia, duel ini tidak mesti siaran langsung tv nasional yang biasanya via Live Streaming TVOne.

Nonton atau siaran langsung Tinju Dunia atau Live Streaming Anthony Joshua vs Oleksandr Usyk pada perebutan gelar juara kelas berat sejati ini digelar di Tottenham Hotspur Stadium, London, Minggu (26/9) diperkirakan pukul 00.00 – 04.00 WIB.

Baca Juga: Link Nonton Streaming Tinju Dunia, Evander Holyfield vs Vitor Belfort, Live Sesaat Lagi

Baca Juga: Cara Live Streaming Tinju Dunia, Evander Holyfield vs Vitor Belfort, Link Nonton di Fite TV

Namun ketahui bahwa sampai saat ini belum ada konfirmasi siaran langsung tv nasional atau Live Streaming TV Online. Hingga saat ini juga belum ada konfirmasi laga Anthony Joshua vs Oleksandr Usyk akan tayang via Siaran Langsung TV Nasional yang biasanya via Live Streaming TVOne dan Siaran Langsung TVOne.

Khusus untuk penonton luar negeri laga tinju dunia ini bisa diakses via Live Streaming Sky Sports dan Live Streaming DAZN. Nonton Link Live Streaming Anthony Joshua vs Oleksandr Usyk juga bisa melalui Live Streaming TV Online Sky Sports dan DAZN.

Duel ini merupakan pertarungan tinju Anthony Joshua dalam upayanya mempertahankan sabuk kelas berat WBA, IBF, WBO, dan IBO. Anthony Joshua diprediksi pertarungan melawan Usyk menjadi yang terberat sejak menghadapi Klitschko.

Petinju Joshua mempertahankan gelar juara dunia melawan Ukraina yang tak terkalahkan. Anthony Joshua mengatakan bahwa mempertahankan gelar kelas berat dunianya melawan Oleksandr Usyk bisa menjadi pertarungan tersulit baginya.

Baca Juga: Jadwal Tinju Dunia Terbaru Deontay Wilder vs Tyson Fury Duel Sangat Ditunggu

Baca Juga: Link Live Streaming Tinju Dunia, Joe Joyce vs Carlos Takam Mingu 25 Juli

Selain itu, diketahui Duel ini akan mempertemukan dua petinju ortodoks melawan petinju kidal. Terutama sejak dia mengalahkan Wladimir Klitschko dalam pertarungan epik pada April 2017.

“Ya, pasti,” kata Joshua seperti dirangkum dari theguardian.

“Itu pasti peringkat di sana. Ancaman terbesar yang dia bawa kepada saya mungkin adalah gaya tarungnya yang kidal,” katanya.

“Dia telah melawan banyak petinju dengan gaya ortodoks dan dia terbiasa melihat pria seperti saya sepanjang kariernya,” katanya.

“Saya hanya berlatih untuknya selama tiga bulan terakhir. Tapi, selama latihan saya dilakukan untuk menghadapi petinju kidal,” katanya.

“Saya benar-benar belajar di mana kaki saya perlu diposisikan dan bagaimana mengontrol kidal,” katanya.

“Dia sudah bertahun-tahun mendengarkan kidal ini memukuli petinju ortodoks dan saya harus membalikkan tren dan menjadi petarung ortodoks yang mengalahkan kidal.”

Tidak seperti Joshua, yang kehilangan gelar kelas berat dunianya dari Andy Ruiz Jr dalam penghentian mengejutkan di Madison Square Garden pada Juni 2019, Usyk hingga kini tetap tak terkalahkan.

Joshua mendapatkan kembali ikat pinggangnya dalam pertandingan ulang enam bulan kemudian. Tetapi kenangan akan kekalahan tunggal itu dalam delapan tahun sebagai petarung profesional terus mengingatkannya bahwa tinju kelas berat selalu mengandung risiko.

Baca Juga: LINK Live Streaming Tinju Dunia Gervonta Davis vs Mario Barrios Minggu 27 Juni 2021

Baca Juga: Live Tinju Dunia Floyd Mayweather Vs Logan Paul Juara Tak Pernah Kalah Vs YouTuber

Ia tampak bertekad untuk tidak meremehkan petinju Ukraina berusia 34 tahun itu meski ini akan menjadi pertarungan ketiga Usyk sebagai petinju kelas berat.

Silsilah pertarungan Usyk tidak perlu dipertanyakan lagi.

Keduanya memenangkan medali emas Olimpiade di London 2012, dengan Usyk bertarung satu divisi di bawah Joshua.

Sejak itu Usyk telah mengumpulkan rekor 18-0 dan pada tahun 2018 ia menjadi salah satu juara terpadu tinju yang langka dengan memenangkan keempat sabuk di divisi kelas penjelajah.

Dia terampil dan suka bertarung di depan banyak orang.

Enam puluh ribu penggemar akan berdesakan di stadion pada Sabtu malam tetapi Usyk telah memenangkan tiga pertarungan terbesarnya di wilayah yang tidak bersahabat.

Meskipun menjadi pria yang jauh lebih besar, Joshua, 31, tidak bisa hanya mengandalkan ukuran dan kekuatannya melawan teknisi yang berani dan meyakinkan.

Dia menekankan lagi bahwa dia telah mengambil langkah-langkah khusus untuk mempersiapkan penantang kidalnya.

“Saya berlatih di tepi sehingga saya bisa menampilkan kinerja tingkat tinggi. Ini bukan hanya tentang pelatihan untuk menjadi bugar,” katanya.

“Ini tentang pelatihan untuk menjadi lebih baik, menempatkan diri Anda dalam situasi rentan dan mencari tahu siapa Anda. Ketika Eddie Hearn [promotornya] datang ke sini, dia melihat saya bertanding dan saya hanya diperbolehkan menggunakan tangan kiri saya,” katanya.

“Saya berdebat 12 ronde hanya dengan tangan kiri saya, yang sangat menantang melawan kidal. Mitra sparring diizinkan untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan tetapi saya hanya diizinkan menggunakan tangan kiri saya,” ucapnya.

“Jadi itu bagus, latihan yang mendalam. Ini sangat menarik [berlatih dengan cara ini] karena Anda tidak bisa hanya menggunakan kekuatan dan ukuran kasar Anda.”

Hearn, yang mendengarkan percakapan itu, bercanda: “Terima kasih Tuhan, Anda mengatakan itu kepada saya. Aku bertanya-tanya apa yang kamu lakukan. Saya berkendara pulang [dari kamp pelatihan Joshua di Sheffield] pergi: ‘Bloody hell.’”

Setelah tawa memudar, Joshua membuat poin teknis yang serius.

“Itu membuat saya berpikir tentang posisi saya, kendali tangan saya. Banyak orang, ketika mereka melawan kidal, tidak menyadari pentingnya jab. Tapi jab itu sangat penting.”

Joshua mengangguk ketika saya bertanya apakah ada dimensi psikologis yang menguji pertarungan ini karena, terlepas dari perbedaan ukuran dan pengalaman kelas berat mereka, Usyk akan masuk ke ring dengan keyakinan dia bisa menang.

“Tentu saja. Seperti yang Anda katakan, keunggulan fisik adalah satu hal, tetapi itu tidak membuat juara kelas berat pria tertinggi di dunia. Dia datang ke ring dengan percaya diri. Tapi saya juga,” ucapnya.

“Anda tahu tinju. Anda harus agresif dan mengalahkan kepercayaan diri itu dari lawan Anda. Dia percaya diri, timnya percaya diri, tetapi saya merasa mudah untuk menonton saya di YouTube,” ucapnya.

“Ketika Anda berada di depan seseorang, itu adalah permainan bola yang sama sekali berbeda. Pada [Sabtu] dia akan melihat tentang semangat saya, garis keturunan saya, dan dari mana saya berasal”.

“Dia melakukannya dengan baik di kelas berat. Perbedaannya adalah ketika Evander Holyfield bangkit dari kelas penjelajah, dia memiliki enam pertarungan di kelas berat sebelum dia bertarung untuk kejuaraan”.

“Itu melawan Buster Douglas [yang baru saja mengalahkan Mike Tyson pada 1990]. Usyk telah bertarung dengan dua petinju kelas berat. Jadi dia melompat lebih dalam di sini,” katanya.

“Dia harus percaya pada dirinya sendiri. Lebih baik berenang dalam-dalam, daripada menginjak air, karena Anda masih bisa terjebak arus dan tetap tenggelam. Anda mungkin juga melompat ke ujung yang dalam dan mencoba dan bertahan. Jadi keberuntungan untuknya”.

“Meskipun itu bukan Tyson Fury, itu masih pertarungan yang hebat. Saya menghadapi lawan yang membuat saya ingin bangun di pagi hari karena saya ingin berkembang,” katanya.

“Ada banyak pembicaraan tentang ukuran – pria besar yang baik mengalahkan pria kecil yang baik. Tetapi jika itu masalahnya, mengapa saya bangun di pagi hari untuk berlatih? Mengapa saya duduk di pemandian es? Mengapa saya bersemangat tentang hal itu? Karena saya melawan orang hebat. Melawan pertarungan yang hebat. Saya menantikan tantangan itu,” katanya.

Daftar pertandingannya tinju dunia :

Anthony Joshua vs Oleksandr Usyk – perebutan gelar kelas berat WBA Super, WBO, dan IBF (12 ronde)

Lawrence Okolie vs Dilan Prasovic – perebutan gelar kelas berat junior WBO (12 ronde)

Callum Smith vs Lenin Castillo – kelas berat ringan (10 ronde)

Maxim Prodan vs Florian Marku – perebutan gelar kelas welter internasional IBF (10 ronde

Cristopher Ousley vs Khasan Baysangurov – perebutan gelar middleweight interkontinental WBA (10 ronde)

Campbell Hatton vs Sonni Martinez – kelas ringan (6 ronde)

Itulah Jadwal dan Link Live Streaming Anthony Joshua vs Usyk, Cara Nonton Tinju Dunia di Sky Sports & DAZN

Layak dinantikan Jadwal dan Link Live Streaming Anthony Joshua vs Usyk, Cara Nonton Tinju Dunia di Sky Sports & DAZN.

Berita Rujukan satunus.id

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

2 Komentar