Scroll untuk baca artikel
Pemilu 2024
Terkini

Jadwal Gerhana Bulan Total 16 Mei 2022 ! Bisakah Gerhana Bulan Total Dapat Dilihat di Indonesia ? Cara Melihat Gerhana Bulan

167
×

Jadwal Gerhana Bulan Total 16 Mei 2022 ! Bisakah Gerhana Bulan Total Dapat Dilihat di Indonesia ? Cara Melihat Gerhana Bulan

Sebarkan artikel ini
Jadwal Gerhana Bulan Total 16 Mei 2022 ! Bisakah Gerhana Bulan Total Dapat Dilihat di Indonesia ? Cara Melihat Gerhana Bulan
ILUSTRASI

KALBAR SATU – Cek Jadwal Gerhana Bulan Total 16 Mei 2022 ! lalu  bisakah Gerhana Bulan Total Dapat Dilihat di Indonesia ?

Kemudian juga, apakah gerhana bulan total pada 16 Mei 2022 bisa dilihat di Indonesia ?

Advertiser
Banner Ads

Dilansir dari Kompas.com, 6 Mei 2022, Peneliti Pusat Riset Antariksa BRIN Andi Pangerang mengatakan, puncak Gerhana Bulan Total pertama di 2022 terjadi pada 16 Mei 2022 pukul 11.11.13 WIB/12.11.13 WITA/13.11.13 WIT.

Gerhana itu adalah gerhana ke-34 dari 72 gerhana dalam siklus Saros 131. Adapun Lebar gerhana mencapai 1,4137 kali diameter Bulan untuk umbra dan 2,3725 kali diameter Bulan untuk penumbra.

Dia mengatakan titik pusat Bulan berada di 0,2532 kali diameter Umbra Bumi sebelah selatan titik pusat Umbra Bumi.

Baca juga: Amalan dan Cara Sholat [Khusuf] Gerhana Bulan 19 November 2021 Lengkap Sesuai Sunnah

Baca Juga: Gerhana Bulan Blue Moon Minggu 22 Agustus 2021, Malam Ini 19.01 WIB

baca Juga; RESMI! LINK dan Nonton Live Streaming Gerhana Bulan 19 November 2021

“Gerhana ini berlangsung dengan fase penumbral selama 5 jam 18 menit 40 detik (sejak pukul 08.32.11 WIB hingga 13.50.52 WIB), fase parsial selama 3 jam 27 menit 14 detik (sejak pukul 09.27.57 WIB hingga 12.55.11 WIB) dan fase total selama 84 menit 53 detik (sejak pukul 10.29.07 WIB hingga 11.54.00 WIB),” ujar Andi.

Gerhana tersebut bertepatan dengan detik-detik Waisak 2566 BE yang terjadi pada pukul 11.14.10 WIB/12.14.10 WITA/13.14.10 WIB. Namun, gerhana itu hanya dapat disaksikan di Benua Amerika, Eropa, Afrika, Timur Tengah, Selandia Baru dan sebagian besar Oseania.

Indonesia tidak mengalami gerhana tersebut karena Bulan sudah di bawah ufuk.

Cara menyaksikan gerhana bulan total

Dilansir Space, Minggu (8/5/2022), sangat mudah untuk menonton gerhana bulan total. Anda hanya memerlukan mata, tapi teropong atau teleskop akan memberi Anda pemandangan yang jauh lebih bagus.

Gerhana dimulai ketika bulan memasuki penumbra, atau bagian luar bayangan bumi yang samar, sekitar satu jam sebelum mulai bergerak ke umbra, bayangan gelap bagian dalam bumi.

Namun, penumbra tidak terlihat oleh mata sampai bulan tenggelam dalam-dalam di dalamnya.

Pemirsa dengan mata tajam dapat melihat penumbra pertama mereka sebagai “noda” samar di bagian kiri piringan bulan pada atau sekitar 22:10 EDT pada 15 Mei (0210 GMT pada 16 Mei), selama bulan berada di atas cakrawala.

Bagian yang paling terlihat dari gerhana ini akan datang ketika bulan mulai memasuki umbra.

Bulan diperkirakan membutuhkan waktu 3 jam, 27 menit dan 58 detik untuk melewati umbra sepenuhnya.

Fase totalitas gerhana akan berlangsung selama 85,5 menit, dimulai sekitar pukul 23:28 EDT pada 15 Mei (0328 GMT pada 16 Mei).

Selama fase totalitas, meskipun bulan akan sepenuhnya terbenam dalam bayangan Bumi, kemungkinan tidak akan hilang dari pandangan.

Sebaliknya, bulan akan tampak berubah menjadi merah tembaga. Hal itu adalah efek yang disebabkan oleh atmosfer bumi yang menekuk atau membiaskan sinar matahari ke dalam bayangan.

Karena bayangan umbral Bumi berbentuk kerucut dan meluas ke luar angkasa sejauh sekitar 864.000 mil (1,39 juta kilometer), sinar matahari akan disaring melalui semacam “matahari terbenam ganda”, di sekeliling tepi Bumi, ke dalam bayangannya dan kemudian ke bulan.

Sumber: Kompas.com

Berlangganan Udpate Terbaru di Telegram dan Google Berita