Polisi Bertindak Represif ke Kader GMNI, Arjuna: Kami akan Melaporkan ke Komnas HAM

  • Whatsapp
Kader GMNI
Foto kader GMNI Bekasi jadi korban tindakan Represif saat demo tolak UU Omnibus Law/ISTIMEWA

KALBARSATU.ID – Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (DPP GMNI) menyerukan kepada pihak aparat keamanan untuk tidak berlaku represif terhadap massa aksi yang sedang berdemonstrasi.

“Pengamanan memang perlu. Tapi tidak perlu berlebihan dan tidak perlu represif. Karena ini penolakan biasa. Masyarakat mengungkapkan pikirannya bagian dari demokrasi, dilindungi undang-undang dasar,” tegas Arjuna

Bacaan Lainnya

Arjuna juga menyesalkan adanya kader GMNI Kabupaten Bekasi yang menjadi korban tindakan represif aparat keamanan yang kemudian dilarikan ke Rumah Sakit.

“Di Bekasi, kader kami jadi korban tindakan represif aparat keamanan. Jadi kami sangat menyesalkan aparat yang seharusnya melindungi. Bukan menggebuk agar mahasiswa tidak berdemonstrasi,” lanjut Arjuna.

DPP GMNI menurut Arjuna akan menindaklanjuti kasus pemukulan ini. Kami akan melaporkan kasus ini ke Komnas HAM sebagai upaya organisasi melindungi anggotanya yang sedang menjalankan tugas organisasi.

“Kami akan melaporkan ke Komnas HAM. Karena setiap mengamankan aksi demonstrasi aparat memiliki protap. Tidak bisa sembarang pukul,” tutup Arjuna(rls)

Langganan Berita Via Whatsapp

Pos terkait