PLN Kalbar Siagakan Ribuan Petugas Teknik Listrik Jelang Idul Fitri

  • Whatsapp
Ilustrasi petuga PLN sedang memeriksa aliran listrik
Ilustrasi petuga PLN sedang memeriksa aliran listrik

KALBARSATU.ID – Dalam rangka mengamankan pasokan listrik saat perayaan Lebaran Idul Fitri, PLN Kalbar siagakan 1440 Petugas Layanan Teknik dan Pegawai di seluruh unit-unit layanan.

General Manager PLN Kalbar, Agung Murdifi mengatakan pihaknya telah melakukan berbagai perawatan dan pemeliharaan jaringan distribusi yang berhubungan langsung dengan rumah pelanggan.

Bacaan Lainnya

“Pemeliharaan Right of Way (ROW) jaringan distribusi bekerja sama dengan Pemerintah Daerah setempat melakukan pemangkasan dan penebangan pohon di ruang terbuka umum, serta bergotong royong bersama warga melaksanakan pemangkasan pohon dan tanam tumbuh yang dekat dengan jaringan listrik,” katanya.

Untuk meningkatkan keandalan pasokan listrik, juga telah dilakukan berbagai upaya pemeliharaan dan perbaikan instalasi listrik, mulai sisi pembangkit, penyaluran, hingga pendistribusian ke rumah-rumah pelanggan.

Mensiagakan tiga unit mobile Tim PDKB,
36 unit genset mobile, satu unit UPS berkapasitas 100 kVA dan 17 unit gardu bergerak untuk mengantisipasi amankan pasokan listrik jika sewaktu-waktu diperlukan.

Selain itu, lanjut Agung, pihaknya juya mendata lokasi kegiatan ibadah, mensupervisi serta memeriksa kondisi genset dan instalasi bangunan.

“Selama perayaan lebaran tentunya masyarakat menginginkan listrik tetap menyala, apalagi masih dalam kondisi pandemi Covid-19 seperti saat ini, dimana warga pada umumnya banyak yang beraktifitas di rumah. Untuk menjaga keamanan dan kenyamanan layanan kelistrikan, kami siagakan 1440 orang petugas yang terdiri dari 1.253 Petugas Layanan Teknik dan 187 Pegawai yang siaga selama 24 jam,” ungkap Agung.

Ia menambahkan bahwa pemeliharaan preventif secara terpadu juga telah dilakukan oleh tim PDKB, serta melakukan razia layang-layang bersama petugas dan tokoh masyarakat.

Diakuinya, tantangan yang dihadapi dalam menjaga keandalan pasokan listrik antara lain masih adanya pohon di sekitar jaringan listrik yang berpotensi menyebabkan gangguan. Sementara jarak aman antara pohon dengan jaringan listrik minimal 3 meter.

Selain itu masih ada masyarakat yang gemar bermain layang-layang terutama bertali kawat di sekitar jaringan listrik. Hal ini tentunya berpotensi mengganggu jaringan listrik hingga menyebabkan padam.

“Saya menghimbau kepada masyarakat untuk bersama-sama menjaga keandalan pasokan listrik dengan cara merelakan pohon atau tanam tumbuh yang dimiliki yang dekat jaringan listrik serta tidak bermain layang-layang terutama dengan menggunakan tali kawat, karena berpotensi terjadi gangguan hingga menyebabkan padam,” jelas Agung.

Ia juga menghimbau agar masyarakat tidak melakukan aktifitas di sekitaran jaringan listrik, jika menemukan potensi terjadinya gangguan listrik dapat menghubungi Contact Center PLN 123 atau melalui WA Group PLN Menyapa. (*)

Pos terkait